Baitul Mal Aceh Berdayakan 20 BMG

Baitul Mal Aceh Berdayakan 20 BMG

 

Banda Aceh — Sebanyak 20 Baitul Mal Gampong (BMG) menerima bantuan modal usaha untuk diberdayakan di gampong masing-masing dari Baitul Mal Aceh. Bantuan ini diharapkan mampu membantu usaha-usaha masyarakat miskin di gampong.

Kepala Baitul Mal Aceh, DR. H. Armiadi Musa, MA menjelaskan masing-masing BMG mendapat bantuan Rp30 juta.  “Ini diberikan ke BMG yang telah diverifikasi oleh tim BMA. Kita lihat gampong-gampong yang memiliki produk khusus untuk dikembangkan, ” katanya, Kamis (10/11/2016).

Pembentukan BMG sebagai implementasi dari Qanun Aceh No. 11 Tahun 2007 yang ditujukan untuk menjadikan suntikan bagi gampong dalam mengembangkan Baitul Mal di gampong tersebut. Selain meningkatkan kemandirian desa, pembentukan BMG itu juga bisa ditujukan pengurangan pengangguran lantaran pengelolaan unit-unit BMG dikelola warga.

Armiadi menambahkan pembentukan BMG itu tergantung kesiapan masing-masing gampong.
Salah satu kesiapan yang dilakukan yakni melihat potensi yang bisa dikembangkan oleh masyarakat. Potensi yang dimaksud seperti pengembangan home industry, pertanian, peternakan atau lainnya.

Armiadi menjelaskan 20 gampong saat ini ada yang sudah mendapatkan tahap selanjutnya karena perkembangan BMG sangat baik. Diharapkan bagi BMG yang baru pertama menjalankannya, dapat mencontoh BMG yang sudah baik pengelolaannya dan nantinya bisa diberikan modal lagi pada tahun-tahun  mendatang.

Adapun BMG yang menerima bantuan tersebut terletak di Aceh Besar dan Banda Aceh yaitu Gampong Lampaya, Gampong Ajee Cut, Gampong Meunasah Keude, Gampong Lam U, Gampong Cot Kareung, Gampong Krueng Lam Kareung, Gampong Piyeung Bung Raya, Gampong Empetring, Gampong Lamrukam, Gampong Saree Aceh, Gampong Suka Mulia, Gampong Suka Damai, Gampong Tunong Krueng Kala, Gampong Bukit Meusara, Gampong Laksana, Gampong Panteriek, Gampong Ateuk Deah Tanoh, Gampong Lamteh, Gampong Ilie dan Gampong Pangoe Raya. (bobby).